cerita sunat : berani, demi Animal Kaiser

Risiko punya anak laki-laki, salah satunya wajib : nyunatin. Tapi gak segampang itu ya ngebujuk anak untuk sunat. Harus kasih penjelasan sejelas2nya apa itu sunat, kenapa harus sunat, keuntungan sunat dan sebagainya.. Dan pas dikasitau ada yang “dipotong”, tentu gak gampang nerimanya ya si abang Keko. Hahaa..ya iyalahhh..

Saya dan babeh terus berusaha untuk ngebujuk abang untuk sunat. Kalo saya pribadi sih karena ngeliat Keko itu kalo pipis sering ditahan, trus ngeri aja jadinya kuman semakin banyak berkumpul kalo gak cepet2 dipotong di bagian kulupnya itu. Selain itu juga, berkaitan dengan mitos bahwa anak yg abis disunat itu bisa cepet gede. hihiii..

Trus kita coba tawarin mau hadiah apa. Bujuk rayu terus berlanjut lah pokoknya. Dannn..karena akhirnya saat itu dia lagi suka banget mainan Animal Kaiser dan lagi mau koleksi kartu2nya plus punya albumnya. *aha* cool . Kesempatan besar buat saya dan babeh mengambil peluang ini. Jadi kami tawarkan, “kalau abang mau sunat, nanti abang boleh main Animal Kaiser di Timezone dan juga beli kartu2nya plus dapat albumnya.”

Waktu itu jamannya mau masuk tahun ajaran baru.  Jadi pas Keko mau masuk SD. Saya dan babeh terus bilang : “kan enak kalo abang udah sunat pas SD, jadi mendingan sunatnya pas lagi liburan aja”. Segala cara terus dicoba, tapi tetep ga ampuh.

Tiba2, Keko bilang ke saya : “bunda, abang mau deh disunat. nanti dapat Animal Kaiser kan?”. Saya menanggapinya dengan biasa saja, karena tidak terlalu yakin. Tapi berkali2 dia meyakinkan, kalo dia bener mau sunat. Dia berani katanya. Sampai dia sendiri yang nantangin untuk secepatnya sunat.

Metode sunat yang kami pilih bukan yang berkembang di jaman sekarang pake laser, smart klamp atau apapun itu. Kami tetap memilih ke dokter bedah, karena gak mau ambil risiko dan memang gak terlalu ngerti mengenai metode sunat yang lain itu. Beberapa teman yang sudah nyunatin anaknya, juga tidak ada keluhan kalau sunat di dokter bedah. Jadi, makin mantap untuk sunatin Keko di dokter bedah.

Jadi, tanggal 30 Juni 2011 kami bikin jadwal ke dokter bedah di RS Islam Pondok Kopi dengan dr. Amir Lubis untuk Keko sunat. Sayangnya, jadwal sunat bentrok dengan babeh yang harus rapat. Sedih banget rasanya gak bisa ditemenin babeh. Dan babeh pun sangat sedih gak bisa nemenin Keko di hari pentingnya. Akhirnya, saya ditemani oleh mama untuk antar Keko (dan Agla juga ikut) ke dokter yang kebetulan juga teman mama.

Jam 8 pagi kami berangkat dari rumah, Keko masih santai. Entah apa yang ada di benak dia. Saya pun masih santai. Karena memang tidak pernah lihat orang sunat, jadi tidak ada bayangan. Sampai disana, kami langsung masuk ke ruang poli bedah dan juga ditemani oleh om saya yang kebetulan juga kerja di rumah sakit itu. Dokter sempat kaget melihat Keko yang dianggap terlalu kecil untuk disunat, sampai dia nanya lagi : “kamu bener mau disunat?” dan Keko dengan yakin jawab : “iya.”

Sesaat kemudian, proses sunat dimulai…

Ya Allah, Ya Tuhanku.. proses sunat itu bener2 menyayat hati pokoknyaaa..saya gak sanggup cerita lagi kalo ingat Keko yang meronta2 kesakitan ketika disuntik, digunting dan dia minta proses itu segera disudahi. Saya nahan nangis di depan dia, dan karena babeh udah wanti2, “bun, kamu gak boleh nangis ya di depan Keko.” Dia pesan begitu, mungkin karena dia tahu apa rasanya disunat yah..

pasrah

putrianisa.com

Jadi, untuk ibu2 yang punya anak cowok, saya pribadi jadi gak nyaranin untuk nyunatin anak di umur 6 tahun. Kasian. Kecuali memang si anak yang minta ya atau karena ada masalah tertentu. Saya sebenarnya ada sedikit penyesalan memaksa Keko untuk sunat – yang ternyata terlalu cepat. PASTI SAKIT BANGET. Tapi di satu sisi, saya bangga, anak saya berani sunat sebelum SD. So proud of you!

Selamat ya abang udah berani mengalahkan rasa takutmu, hanya demi mainan yang ternyata kepuasannya didapat cuma sesaat aja (sekarang boro2 disentuh itu Animal Kaiser). Tapi paling tidak, kamu jadi punya kebanggaan tersendiri sekarang, karena diantara teman2 di komplek, di kelas, kamu sudah tahu bahwa hanya kamu lah yang sudah disunat (kamu iseng aja sih bang suka nanya2 ke orang, bahkan orang yang sudah tua pun kamu tanya : “om, om sudah sunat belom?  bahkan kadang dia penasaran mau liat seperti apa bentuk hasil sunatan dari orang2 yang dia tanya. Astaga anakku! big grin “)

 

2 comments on “cerita sunat : berani, demi Animal Kaiser

  1. aciak blom kasih kado ya keko sunat. mau apa keko?

Leave a Reply

Your email address will not be published.

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

1,313 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress